Lahir Miskin Tak Berarti Harus Miskin

Lahir Miskin Tak Berarti Harus Miskin

Oleh : Team Andrie wongso

Lama setelah ia membuktikan dirinya sebagai salah satu pengusaha terkemuka di Amerika dan juga pengusaha baja termasyhur dalam sejarah, Andrew Carnegie mengemukakan pendapatnya tentang mental. “Kita semua hidup di negara terkaya dan paling bebas di dunia, di mana tidak ada orang yang dibatasi kecuali oleh sikap mentalnya dan keinginannya,” katanya.

Ia menjadi bukti dari pernyataannya itu. Carnegie lahir di Dunfermline, Fife , Skotlandia pada 25 November 1835. Keluarganya adalah keluarga sederhana yang tinggal di pondok para penenun yang khas. Satu rumah digunakan ramai-ramai bersama para tetangga. Ruang utama digunakan bersama dan sekaligus tempat tidur bersama pula.

Ketika ekonomi Inggris sulit, ayahnya, William Carnegie, memutuskan untuk pindah ke Allegheny , Pennsylvania , AS untuk memperbaiki hidup. Agar bisa mengangkut seluruh keluarganya William harus meminjam uang dari kerabat.

Sampai di Allegheny tahun 1948, ia terkejut karena ternyata wilayah itu merupakan daerah miskin. Ayahnya sendiri memulai hidup baru sebagai pemintal kapas dengan pendapatan yang minim. Baru penghasilannya sedikit membaik ketika menjadi tukang tenun sekaligus menyambi sebagai penjaja kain linen. Andrew kemudian ikut bekerja di sebuah pabrik tenun sebagai tukang gulung benang dengan gaji US$1,2 per minggu.

Uang itu tak banyak, tetapi Carnegie melihatnya cukup. Ia tak mengeluh. Yang dilakukannya adalah ia ingin menunjukkan bahwa dedikasinya tinggi pada pekerjaan. Ia juga menjadikan pekerjaan pertamanya sebagai tempat belajar.

Ternyata dengan sikap seperti itu, menarik seseorang untuk menawarkan pekerjaan baru sebagai tukang antar telegram di O’Reilly’s Telegraph Company, dengan gaji lebih dari dua kali lipat. Selain gaji US$2,5 seminggu ia juga mendapat karcis gratis untuk nonton pertunjukan di teater lokal. Namun yang membuatnya senang, sebagai pengantar telegram ia jadi punya kesempaan bertemu dengan banyak orang penting dan menjalin hubungan dengan mereka.

Selain itu, ketelatenannya menunggu telegram sampai-sampai ia bisa mengenali pesan telegram yang masuk hanya dari suaranya saja. Kemampuannya itu membuat Andrew dipromosikan menjadi operator hanya dalam waktu setahun sejak ia bekerja di situ. Konon hanya ada dua orang di Amerika saat itu yang bisa membaca telegram hanya dari suaranya.

Selain bekerja tekun, ia juga memiliki semangat belajar tinggi. Sadar bahwa sekolahnya rendah ia meminjam buku-buku dari perpustakaan milik Colonel James Anderson, seorang tokoh yang membuka perpustakaan pribadinya di malam hari bagi anak-anak yang bekerja. Lagi-lagi sikapnya ini dan kemampuannya membaca telegram menarik perhatian banyak orang. Thomas A. Scott seorang kepala stasiun Pennsylvania menawarinya pekerjaan baru sebagai asistennya. Gajinya berlipat-lipat menjadi US$35 sebulan, padahal saat itu ia baru berusia 18 tahun. Kesempatan itu tak ia sia-siakan.

Dari hasil pekerjaannya Andrew bisa menabung. Tahun 1955 ia bisa ikut menanam investasi di perusahaan kargo Adams Express sebesar US$500. Inilah awalnya ia memulai hidup sebagai pengusaha. Ia kemudian tumbuh menjadi industrialis baja terkenal di dunia dan menjadi orang terkaya di dunia.

Sisi lain yang menarik dari Andrew Carnegie adalah jiwa dermawannya. Ketika ia meninggal pada 11 Agustus 1919, ia telah memberikan sumbangan sebesar US$350 juta yang jika dihitung dengan kurs tahun 2010 berarti sebesar US$30 miliar (sekitar Rp 285 triliun).  “Orang yang tidak mampu memotivasi dirinya sendiri akan menjadi orang yang biasa-biasa saja, tidak peduli kendatipun ia memiliki bakat lain yang luar biasa,” katanya. Dan ia selalu mendapat motivasi dari dalam dirinya. Seperti itulah karakter Andrew Carnegie.

_____
Tulisan selengkapnya ada di Majalah LuarBiasa edisi Mei 2013.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: